.

Sunday, May 2, 2010

Antara hidup dan mati

Aku pernah rasa, bahawa mati itu lebih baik daripada hidup di dunia. Sewaktu aku di tingkatan 3, terlintas di hati kecil ini untuk menamatkan sahaja riwayat hidupku. Habis cerita. Aku tidak lagi perlu bimbang apa yang akan terjadi di masa akan datang.

Kenapa aku tergamak berfikir sedemikian?


Aku punya masalah keluarga yang kronik. Malah aku pegang tanggungjawab sebagai kakak sulung. Aku tiada tempat bergantung. Aku juga malu dengan semua orang. Aku rasa tersangat kerdil dan rendah diri. Aku Pasif di sekolah dan di rumah. Aku kerap murung berpanjangan. Aku selalu tertekan dengan kerenah mak tiri aku. Macam-macam lagi masalah tak habis. Kawan-kawan aku pun ada yang faham. Tapi mereka tak tahu keseluruhan. Aku tak boleh nak cerita semua, kerana ada antaranya membuatkan aku berasa malu dengan mereka. Aku sentiasa rasa, akulah orang paling malang dalam dunia ni. Orang disekeliling pula, aku rasakan kurang menyokong. Lebih suka menyindir dan merendah-rendahkan aku dan keluarga. Aku nak saja cakap, yang aku tak mintak dilahirkan ke dunia. Aku berasa keluarga aku ni pincang dan tak normal macam keluarga orang lain. Aku tak dapat apa yang aku nak. Aku kena jadi tabah selalu dan tunjuk pada orang lain yang aku kuat dan mesti jaga adik-adik aku dengan baik. Kesalahan adik-adik aku, kesalahan aku juga. Seawal sekolah rendah lagi aku kena pandai-pandai jaga diri, dan keluarga. Aku kena kemas rumah dan masak. Aku kena pastikan adik-adik aku cukup makan dan dapat kasih sayang aku. Aku penat.

Aku rasa aku sangat penat. nak je aku lari jauh2. pergi kemana-mana saja tempat yang tak ada sorang tahu, dan tiada siapa yang akan kenal aku. Ya, aku nak mati. Mati lagi baik. Pemikiran aku cetek masa tu, takda pedoman, hilang tempat nak mengadu. Aku keseorangan menghadapi hidup yang penuh dugaan. Tak da sapa yang hulurkan tangan nak membantu. Masing-masing dengan hal masing-masing.

Aku belajar bahawa manusia ni pentingkan diri sendiri. "kau nak hidup, kaulah yang bangun, tak ada sape boleh bantu". "Kau jatuh, orang pandang je, kau jangan harap orang nak hulurkan tangan" "Pandai-pandailah nak hidup"

Mudahnya fikir untuk mati. Tak semudah itu. AMAL DAH CUKUP KE? SAPE NAK DOAKAN AKU ESOK? aku tak ada anak lagi. mujur je aku ni cikgu, anak murid ramai. anak murid yang ramai tu yang akan tolong aku nanti. Sekurang-kurangnya jika ditakdirkan Allah s.w.t. tarik nyawa aku sekarang aku masih punya ilmu yang aku beri pada anak murid aku. Buat bekal kat kubur esok. [macam cukup je]

Allah sudah cukup adil dengan aku. Dia tunaikan banyak permintaan aku. permintaan untuk ke universiti. Adik-adik aku juga boleh berdikari. Aku mampu sediakan banyak benda untuk keluarga aku. Aku dapat pekerjaan yang baik. Aku buat ayah aku bangga. Apa lagi aku nak?

Tapi Dia tarik kesihatan aku. Dia bagi aku yang lain, tapi Dia tarik yang lain juga.

Sekarang aku mengerti dan tahu menghargai nyawa. Senangnya fikir untuk mati. [ish ish ish]

janganlah aku mengalah sebelum mencuba..

Aku mesti tenang dan bersabar. Ada sebabnya Dia bagi aku dugaan yang berat. Aku akan berusaha supaya aku dapat hidup lebih lama. Aku akan berusaha agar aku dapat hidup bahagia dan gembira selagi aku masih bernafas.





5 comments:

Nur Hazwani Mansor said...

Syahdunya.... :'(

MeL said...

:) dun worry wani..i'llbe fine
i need ur support darling

cikgu siti hazreen said...

chaiyukkk mell, kawan paling tabah yang pernah aku jumpa :)

~Y@Y@~ said...

sedey... namo namo... love u mel my best fren

MeL said...

hehe..dun worri my fren
i'll be fine as long as my best fren bside me.. :)